Mengutuk Hidup Deadliner (2)

Setelah drama ketinggalan kereta berakhir aku pada akhirnya bisa nyenyak tidur di kereta. Jantungku kembali normal. Untuk sementara …

 

Seperti yang telah ditulis sebelumnya bahwa aku tanggal 15 Desember 2015 akan mengikuti konferensi di Surabaya dan tanggal 16 Desember jam 8 pagi aku akan presentasi untuk UAS dan itu kelompok, jadi aku gak mungkin ninggalin. Kesimpulannya bagaimanapun caranya aku harus ada jam 8 pagi di Depok! Konferensi tersebut berlangsung sehari di Surabaya dan berakhir jam 18.00 WIB. Aku akhirnya ambil jadwal keberangkatan malam pukul 20.39 WIB. Menurutku itu akan aman, jadi aku tidak perlu terburu-buru dari Airlangga. Aku punya 2,5 jam pikirku saat itu.

Dari Fakultas Ekonomi Airlangga ke Bandara Juanda memakan waktu 1 jam tapi aku estimasikan jika termasuk dengan macet maka aku butuh 2 jam untuk sampai di Bandara Juanda. Cukup pikirku. Tidak perlu tergesa-gesa.

Pada pukul 17.30 WIB acara konferensi belum ditutup, sebelumnya aku telah mengajak seorang mahasiswa FEB UI untuk ke bandara bersama karena partnerku dan partnernya akan pulang besok. Namun penerbangan dia lebih cepat sejam dariku jadi pada pukul 17.30 WIB dia mengajakku untuk berangkat ke bandara bersama. Namun aku menolak karena aku ingin mengikuti acara sampai selesai. Selain itu, menurutku kalau berangkat saat itu juga ke Juanda sepertinya terlalu kecepetan, mengingat penerbanganku jam setengah 9 malam. Akhirnya ia cabut dari konferensi tanpa aku. Nah, pukul 18.00 WIB konferensi resmi ditutup, aku mau pesan taksi via GrabTaxi biar lebih murah. Pas ngeliat harganya ternyata biaya untuk sampai ke Juanda by Taksi sekitar 120k lebih, lumayan juga ya jika di bandingkan dengan naik Damri di Jakarta. Haha, nggak bisa dibandingin sih soalnya ini taksi :p

Tapi ternyata, SUSAH BANGET dapet taksi di GrabTaxi, gak seperti di Jakarta memang. Tapi ternyata masih ada tim dari FEB UI sebanyak 3 orang yang juga memiliki penerbangan malam yaitu pukul 20.55 WIB, Salah seorang dari mereka nawarin ke bandara dengan mereka aja. Soalnya akan ada mobil yang akan ngantre mereka ke bandara. Lumayan bisa saving 120k 🙂 Akhirnya aku ikut dengan mereka karena penerbangan kita juga gak beda jauh. Alhamdulillah rejeki anak sholehah pikirku dalam hati. Kami akhirnya masuk mobil pukul 18.30 WIB. Setelah masuk mobil aku langsung buka laptop dan mulai web check in karena saat itu tiketku belum masuk ke dalam akun Big Point AirAsia, jadi aku mau web check  in untuk memasukkan tiketku di akun Big Point jadi bisa nambah point deh! Mayan hha (tetep ya oportunis). Salah seorang teman FEB juga mau check in tapi entah kenapa selalu gagal. Lalu, temannya yang satu lagi bilang, “Udah, ntar aja masih lama kok.”

Masih 2 jam lagi pikirku, aman. Kejadian “hampir ketinggalan kereta” tidak mungkin akan terulang.

Tapi, diluar dugaan jalanan Surabaya malam itu lumayan padat jadi agak macet. Nah, saat ditengah jalan aku akhirnya sadar kalau mereka ternyata gak langsung ke bandara dulu 😦 Mereka mau balik ke penginapan dulu ngambil barang baru kemudian ke Juanda. Bahkan di tengah jalan menuju penginapan mereka, salah satu dari mereka ngajak makan dulu atau sholat dulu. Dalam hati gue cuma bisa meringis. “Jangan dong plis :(” Aku gak enak juga ngomong, kan aku statusnya cuma numpang disini hmm. Untungnya salah satu dari mereka ada yang bilang, “Gausah deh, ntar aja sekalian, soalnya Aul penerbangannya lebih cepet dari kita.”

Thank you :’))

Dalam hati aku masih optimis, ah, sempet lah!

… waktu menunjukkan 19.00 WIB dan itu masih dalam perjalanan ke penginapan mereka. Jantungku langsung mendeteksi sesuatu dan mulai berdetak kencang lagi. Ah deket lah, paling sejam bisa kekejar. Sekitar jam 7 lewat, aku lupa lewat berapa menit, sampailah di penginapan mereka. Mereka langsung keluar mobil dan ambil koper mereka di kamar masing-masing. Aku mulai sibuk menenangkan diri, pasti sempat kok 🙂

Sekitar jam setengah 8  lewat kalau gasalah akhirnya mobil berangkat menuju bandara. Alhamdulillah yeay! Aku buka Google Maps untuk liat berapa jam dari titik pointku sampai ke Juanda. Ternyata 30 menitan. Jantungku mulai bekerja lebih cepat lagi! OMG. Berarti waktu beneran ngepas banget dong? Huhu. Iya kalau lancar, kalau nggak?

Aku saat itu akhirnya terbagi jadi dua sisi, sisi satunya terus mencoba menenangkan. Tapi sisi lain terus membayangkan gimana kalau ketinggalan pesawat? Duit di ATM udah gak cukup buat beli tiket lagi,  karena aku yakin kalau beli tiket dadakan  pasti harganya selangit (di UI kalau pergi konferensi atau lomba gini sistemnya reimburse, jadi harus pake duit kita dulu, kalau udah ngasih LPJ baru sebulan kemudian diganti (miris)). Gak mungkin juga minta ke orang tua soalnya aku belum ngomong kalau pergi ke Surabaya. Pengen rasanya turun dan mesen taksi. Tapi gak enak lah! gatau diri banget kalau aku ngelakuin itu.

meme-faces-white-background-epic-win-hd-wallpapers

Di tiket tercantum kalau boarding time adalah 19.55 WIB. Ohiya! baru inget kalau 20.39 WIB itu maksudnya pesawatnya terbang, jadi kurang dari 20.39 WIB pintu pesawat pasti udah di tutup 😦 Kecuali delay… Sekarang jam di hpku nunjukin udah jam 20.00 WIB itu artinya sekarang udah masuk boarding time. Aku juga gak liat tanda-tanda Juanda udah deket. Kemudian aku liat ada tanda yang nunjukin kalau Juanda 4 KM lagi.  Alamak! lagi-lagi jantungku gabisa selow hhu 😥 Aku pada akhirnya nggak lagi fokus berdoa semoga cepat sampai tapi dalam hati berdoa SEMOGA PESAWAT DELAY! untuk pertama kalinya aku berharap pesawat AirAsia malam ini delay. Tapi setahuku AirAsia selalu tepat waktu. Andai aku beli tiket Lion Air … (pikiran mulai kemana-mana) Aku sudah gak fokus mereka di mobil ngebicarain apa, mataku cuma fokus ke jam saat itu.

Lalu aku tanya, “AirAsia di terminal mana ya?” Salah satu dari mereka bilang kalau AirAsia di terminal 2. Dan kata bapak supirnya terminal 2 kepisah jauh sama terminal 1 (terminal tempat mereka berangkat). Aku dengan perasaan sumpah gak enak banget bilang, “Hmm, bisa ke terminal 2 dulu gak? Soalnya pesawat gue udah masuk boarding time.” Mereka akhirnya mengiyakan, sumpah aku gak enak banget. Bener-bener gak tau kalau terminalku itu beda sama mereka, dan gak tau kalau terminal 2 jauh. Kalau dari awal aku tau aku pasti lebih milih naik taksi. Serius. (Maafin ya)

Ternyata terminal 2 emang jauh binggo! Kendaraan juga lumayan padat jadi gabisa ngebut. Mereka tetap asik ngobrol, sesekali aku ikutan ngobrol biar gak keliatan panik-panik amat (padahal badan udah lemes, pasrah)

Akhirnya aku sampai di terminal 2. Waktu sudah menunjukkan pukul 20.18 WIB ! Aku langsung turun, bilang makasih banget sama mereka dan ngucapin hati-hati buat mereka. Mereka juga ngucapin hal yang sama. Aku saat itu bawa satu tas backpack yang entah kenapa terasa berat banget, satu tas selempang dan goodie bag dari konferensi. Tas sama goodie bag udah gak karuan posisinya di tangan gue. Panik parah. Sempat gak ya? Masa harus nginep di Juanda buat nunggu penerbangan besok subuh? Ngomong ke mama buat minta duit tiket gimana? Gimana kalau telat buat presentasi jam 8? Bandara Soetta-Depok kan lumayan jauh, apalagi kalau pagi. MACET hiks.

Gue mulai memikirkan kata-kata indah juga buat temen sekelompok yang akan presentasi sama aku besok, biar mereka mau maafin kalau seandainya aku telat datang. (Aku juga gak mungkin gak ikutan presentasi, karena ini untuk nilai UAS, apalagi mengingat nilai UTSku jelek banget kemaren jadi harus dibantu pakai UAS) Yaampun bener-bener complicated!

Pas ngelewatin petugas aku cuma ngasih liat sms tiket seadanya. Pas ngelewatin scanning badan dan barang, tas dan goodie bag langsung aku lempar ke dalem scanner kayak lagi main bowling (biasanya aku kalau masukin barang ke scanner paling hati-hati) udah bodo amat! Setelah itu aku langsung lari ke meja check in.

“Mba, AirAsia ke Jakarta masih belum berangkat kan?” tanyaku dengan nafas ngos-ngosan dan muka udah amburegul bahrelway bahrelway. “Yah, ke Jakarta udah gabisa masuk, Mba”

Ya Allah…. Lemes… Gimana ngomong buat minta duit lagi ke ortu? Apakabar presentasi besok?

“Mba plis mba, boleh dong mbaaa” jawabku dengan nada ngemis-ngemis hhu, “Aku udah web check in kok mba.” (baru inget)

“Oh, udah web check in? Coba liat KTPnya sini cepet mba.” Tanpa ba bi bu lagi aku langsung kasih KTPnya. Tangan udah gemeteran betewe.

“Pesawat masih ada, ini tiketnya, cepet mba, naik ke atas, masuk ke Gate 3, paling ujung ya mba. Cepet mbaaaa!”

Waktu udah nunjukin pukul 20.30  WIB. Kaki bener-bener berat buat naikin kaki ke eskalator satu-satu. Apalagi aku pakai rok panjang. Bener-bener serem jatuh. Pas mau nyampe gate 3, yah scanning lagi. Aku langsung lempar semua tasku ke dalam scanner. Mungkin kalau aja itu lagi main bowling, aku udah menang kalik 😦 saking kuatnya lemparannya. Hp sama tiket aja hampir ketinggalan gegara buru-burunya. Semua petugas saat itu neriakin “Hayo cepet, sebelum ketinggalan.” Malu abis -_- cuma aku doang yang lari-lari saat itu. Ya Allah maafin Baim 😦

Akhirnya… sampai…

Pesawat belum berangkat tapi udah mau siap-siap. Cuma aku yang belum masuk. Setelah aku duduk dengan nafas yang udah pendek-pendek, gak lama kemudian pintu pesawat ditutup. Pesawat siap berangkat. Tepat 20.39 WIB. Aku beneren kayak abis dikejar setan. Jilbab udah ga karuan. Mungkin disebelahku heran ngeliatinnya. Untung yang duduk disampingku semuanya cwe wkwkw :p

Bernafas panjaaaaang. Huft.

Terima Kasih ya Allah ditolong lagi untuk kedua kalinya 😥

Apa ini juga dampak dari hidup yang selalu jadi deadliner? entahlah.

 

*Alhamdulillah keesokan paginya aku bisa ikutan presentasi, walaupun nyampe di kosan jam 1 subuh 🙂

*Setelah presentasi, Dini (partner konferensi yang masi di Sby) ngeWA dan bilang … 3 orang yang semobil denganku semalam ketinggalan pesawat karena loket chek-in offline keburu tutup …

Sekian.

 

Tulisan ini aku persembahkan buat kalian bertiga. Huhu maafin yaaaa. Kalian udah nyelametin UAS gue. Semoga duit tiket kalian akan dibalikin Allah berlipat-lipat ganda. Huhu maaf, gue kalo tau gini  juga akan naik taksi tanpa pikir panjang 😦

54483337

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s