Posted in How to, Korea Selatan, Travel

Day 3 : Hello Seoul!

Malam sebelumnya kami merencanakan untuk bangun subuh yaitu pukul 04.30 dan pergi untuk melihat sunrise di Haeundae Beach. Namun, aku ternyata baru bisa tertidur pukul 02.00 malam, sedangkan teman-temanku tidur lebih awal dariku. Kemudian keesokan harinya, engingeng!! Kami kesiangan! Hahaha

Sebenernya gak kesiangan sih, kami gak tahu kalau ternyata matahari di Korea saat itu mulai terbit sekitar jam 4. Jadi saat kami bangun jam 5 udah terang banget. Padahal kami pengen banget tuh ngeliat sunrise di Haeundae Beach :(. Tapi tiba-tiba salah satu temanku nyeletuk, “Halah! Di Indonesia juga sunrise nya gak kalah bagus.” Hmm, ya juga sih wkwk. Akhirnya kami siap-siap packing karena hari ini kami akan ke Seoul! Waktu yang mepet banget (kami akan ke Soul jam 2, jadi setidaknya jam 12 kami sudah ada di terminal bus) kami akhirnya memutuskan hanya ke dua tempat saja dari 3 tempat yang sebenarnya ada dalam itinerary kami. Jadi kami dengan terpaksa hari itu harus memendam keinginan kami ke Taejongdae yang berada di daerah Nampo. Jadi Taejongdae ini merupakan daerah paling selatan dari Yongdo Island. Dari sana kita bisa lihat salah satu pulau di Jepang yaitu Tsushima. Hmm, oke move on dari Taejongdae :”)

Selesai sarapan, kami pergi dan berjanji kepada Hyojin akan kembali lagi jam 12 untuk check out. Kami pagi itu berencana ke Haedong Yonggusa Temple dengan menggunakan bus, karena metro tidak ada yang ke arah sana. Jika dari penginapan kami, pergilah ke halte bus yang berada dekat dengan Haeundae Station exit 7. Lalu naik bus nomor 181. Kayaknya semua supir bus tahu kalau ada orang asing yang naik bus nomor 181 pasti akan ke Yonggusa Temple. Soalnya kami sempat naik bus yang salah arah! Wkwk. Jadi ceritanya kami naik bus yang ke arah atas. Pokoknya di seberang exit 7. Pas naik ke bus dan udah ngetap T-Money pokoknya supir sepanjang jalan ngomel. Awalnya kami kira dia ngomel sendiri dan nggak ngomong ke kita. Namun, akhirnya kami ngerasa juga wkwk. Pada akhirnya kami baru sadar dari bahasa kalbu kalau ternyata kami salah arah hha. Kalau mau ke Yonggusa harus ke arah sebaliknya. Hmm akhirnya kami turun dan naik bus arah sebaliknya. Yonggusa ternyata lumayan jauh. Aku sampe mau ketiduran di bus saking tidurku semalem ga berkualitas sama sekali. Hmm

Setelah 40-50 menit kuhabiskan di bus akhirnya aku mulai turun di Yonggusa Temple. Pas turun di halte akhirnya kami sempet bingung, namun ada seorang mas-mas yang memberi tahu kami kemana kami harus berjalan. Yap, jadi kalau turun di bus langsung jalan ke arah kanan ya. Ntar akan keliatan plang gede bertuliskan Yonggusa Temple. Nah, ntar kalian akan liat resto seafood gitu. Nanti belok kiri dan jalan terus. Jadi Yonggusa Temple agak masuk ke dalam. Kami pagi itu disuguhkan udara yang dingin, suasana yang sepi banget! Kami sampe beberapa kali bergumam,”Ini beneran tempat wisata gak ya? Beneran ini jalannya gak ya?” kontur jalanannya gak usah ditanya, berbukit-bukit hhu. Meskipun gak separah yang di Gamcheon tapi karena masih efek-efek kemaren jadinya kayak jauuuuh bangett, terus pegel banget. Sepanjang jalan ngedumel mulu, “Doh, mana nih temple nya?”

Di kejauhan akhirnya kami mulai melihat stand-stand penjual makanan yang masih mempersiapkan dagangan mereka. Setelah jalan lumayan jauh akhirnya kami menemukan tanda-tanda kehidupan! Yeay

IMG_5593

IMG_5586
Jejeran Patung Shio yang menyambut kedatangan kami

IMG_5588

Nyanyi-nyanyian pujian terhadap dewa mulai terdengar di telinga kami. Awalnya ku kira itu memang lagu yang dinyanyikan oleh pendeta. Namun, lama akhirnya aku sadar kalau itu CUMA REKAMAN! Hhe. Saat aku dan teman-temanku tiba disana belum ada terlihat banyak orang. Hanya terlihat beberapa pedagang yang tengah sibuk menyiapkan dagangannya. Belum sampai kami di wilayah kuil kami sudah disambut jejeran patung-patung shio. Di beberapa patung aku mulai melihat ada beberapa orang tua yang sepertinya sedang melakukan wisata religi. Aku melihat mereka memasukkan beberaoa koin di salah satu patung. Setelah puas mengambil foto patung-patung shio tersebut a kami masuk lebih dalam ke kompleks kuil. di depan pintu gerbang kami juga disambut berbagai macam patung-patung dewa dalam agama Budha.

IMG_5597
Budha of Granting a Son
IMG_5604
Praying

Akhirnya masuk ke dalam kompleks kuil, aku mulai terpukau dengan kuil tersebut. Huaaa, akhirnya bisa kesini setelah sekian lama cuma liat di Vlog. Bangunannya memang persis seperti apa yang aku liat di foto-foto dan vlog. Kuil yang menjorok ke laut itu mengingatkanku dengan Pura Segara Giri Dharma Kencana  yang ada di Pulau Menjangan. Sayang, saat itu tidak ada deburan ombak. Hanya air tenang yang kulihat. Tak ada ombak yang memecah bebatuan hingga menyiprat ke kuil. Agak dingin memang, namun pemandangan pagi itu sudah terasa sangat sempurna. Sampai akhirnyaaaaa…. Rombongan anak SMP yang lagi darmawisata datang! Huftt. Mereka rame banget. Datang begerombol kayak ketan. Kalau udah ngomong ributnya naudzubillah. Wkwkw. Tapi emang pada dasarnya kalau orang korea ngomong rada keras sih ya. Kayak ngajak ribut. Wkwk!

IMG_5609

Karena keburu bete sama kedatangan anak SMP yang begerombol kayak ngajak berantem, akhirnya kami buru-buru untuk mengitari semua bagian kuil. Ternyata semua pengunjung dibebaskan hingga masuk ke dalam loh meskipun kita bukan penganut Budha. Bahkan kami bisa naik hingga ke bagian atas. Selesai melihat lihat akhirnya kami memutuskan untuk pulang takut ntar gak punya waktu untuk mengelilingi Haeundae. Aku sudah kepalang lemas membayangkan rute pulang seperti tadi lagi. Huhu. Ohya kami bersyukur banget pergi pagi-pagi ke Yonggusa, karena masih sepi. Jadi bagi kalian yang berencana ke sana usahakan pagi-pagi ya, soalnya kalo rame susah foto-foto syantiknya cyiiin wkwk!

Selesai dari Yonggusa kami memutuskan untuk mengelilingi Haeundae! Yap, akhirnya bisa ke sana lagi. Kira-kira manusia pasir yang kami lihat kemarin udah ada yang jadi belum ya? Dari hostel, kami harus berjalan lagi sekitar 3-5 menit. Aku sangat buruk dalam hal mengingat jalan. Meskipun sebelumnya kami telah melewati jalan tersebut mungkin kalau aku di suruh untuk jalan lagi sendiri ke Pantai Haeundae aku akan tersesat hhe. Sampai di sana, sekitar jam 10.30 atau 11.00 ya aku lupa. angin pantai pagi itu sangat dingin padahal matahari cukup terik. Tiba di pantai aku kembali melepas alas kaki seperti di Gwanggalli Beach semalam. Brrr, pasirnya masih dingin.

IMG_5614
Salah satu patung pasir yang belum jadi

IMG_5613IMG_5611

Beberapa pekerja tengah sibuk membuat patung pasir. Beberapa diantara patung ada yang terlihat sebentar lagi akan jadi. Hmm, sayang hari ini kami sudah harus meninggalkan Busan dan tak sempat melihat rupa patung-patung pasir ini. >.<

Akhirnya kami balik ke Hostel, perpisahan dengan Hyojin yang sangat ramah. Una memberikannya 2 bungkus Indomie Goreng. Dia sepertinya sangat suka kami kasih mie goreng. Hmm, siapa yang bisa menolak kenikmatan dari mie goreng wkwk. Terus, gimana caranya dari Hostel ke Terminal Bus?

IMG_5621

Caranya adalah dari Heundae kita ke Stasiun Nopo. Nah disana langsung kalian akan nemuin Bus Express Terminal. Kalau kalian lapar, ada banyak tempat makan di sini, aku dan Una sempat makan Kimbab di terminal seharga 3300 won, sedangkan Nisa memesan Bibimbab seharga 6500 won. Sebenarnya kami masuk rumah makan ini bener-bener random dan udah kepalang laper. Saat melihat buku menu nya kami sedikit kaget sih kalau mereka juga ternyata menyediakan menu dengan campuran pork. Meskipun kami tidak memesan itu tapi kami khawatir kalau alat masak yang digunakan sama. Gak mungkin dong kita kabur :’) jadi akhirnya kami mengucapkan basmallah sebanyak-banyaknya sebelum makan dan dalam hati terus beristigfar semoga gak ada kandungan babay nyaaa >.< Ohya, hampir setiap rumah makan di Korea menyediakan minum (hangat atau dingin) secara gratis. Jadi bagi kalian yang ingin berhemat gak perlu memesan minuman :).

Bus menuju Seoul seingatku hanya ada 2. Kami waktu itu naik bus Express dengan harga 23000 Won dengan jam keberangkatan pukul 14.30, estimasi perjalanan 4 jam tapi akan berhenti di beberapa tempat pemberhentian. Itu merupakan bus paling murah untuk tujuan Seoul. Untuk bus Executive harganya sekitar 32000 dengan jam keberangkatan pukul 13.00 dengan estimasi perjalanan 4 jam juga tapi tidak ada stop sama sekali, kelebihan lain dari bus Executive adalah banyaknya pilihan jam. Menurutku bus yang kami tumpangi cukup nyaman, tempat duduknya lumayan lapang, jadi kaki bisa sedikit diselonjorkan. Terdapat tv di dalam bus tapi bahasa Korea! Wkwk, karna aku gak ngerti jadi enaknya tidur ajah!

IMG_5628
Perjalanan Busan-Seoul akan disuguhkan bukit-bukit di kanan kiri. Ya 11:12 lah sama pemandangan Balikpapan-Samarinda. Kalau musim semi atau gugur bukitnya warna-warni loooh >.<

Seharusnya kami sampai di Seoul pukul 19.00 namun karena macet jadi kami bus terlambat 1 jam untuk sampai di Seoul Express Terminal Bus. Padahal hari itu kami sudah janji untuk bertemu dengan Jieun pukul 20.00 di terminal Seonbawi. Karena aku hanya mengandalkan wifi akhirnya aku belum bisa mengabarkan kepada Jieun prihal keterlambatan kami. Sebenearnya sudah jam 7 malem tapi Seoul saat itu masih terang benderang. Keliatannya saat itu adalah rush hour jadi saat akan memasuki terminal macet banget. Tapi masih parahan macetnya Jakarta sih hhe.

DSC_0320[1]
Express Bus Terminal
DSC_0324[1]

DSC_0325[1]
Masing-masing orang sibuk dengan gadgetnya. Orang Korea juga seneng banget menyumbat telinga mereka dengan headset/earphone
Akhirnya sampailah kami di Bus terminal jam setengah 8, kayaknya kita bener-bener bakalan terlambat. Dari terminal Bus sampai ke Seonbawi butuh waktu kira-kira 30 menit. Aku mencoba mencari spot hotspot dan akhirnya ketemu! Setelah mengabari Jiuen akhirnya kami mencari jalur ke Seonbawi. Karena pertama kali, kami sempat kebingungan karena jalur subway di Seoul lebih banyak jika dibandingkan dengan Busan. Kami saat itu sudah sangat lelah, apalagi harus naik turun tangga. Dari Bus Express Terminal seharusnya kami ke arah Isu line 7, nanti turun di Isu dan pindah ke line 4, nah selanjutnya turun deh di Seonbawi. Gampang memang kalau udah tau tapi kalau baru pasti bingung wkwk.

Sampai di Seonbawi akhirnya aku bertemu Jieun!! Kyaaa, udah 5 bulan gak ketemu dia. Akhirnya bisa bertemu lagi, langsung di Korea Selatan! Yeay. Jieun benar-benar belum berubah, ia masih murah senyum seperti dulu hha. Sambil jalan menuju rumahnya kami saling bertukar cerita. Bahasa Indonesianya masih lancar meskipun ada beberapa kata yang ia lupa. Keluar dari stasiun, brr dingin mulai menyergap. Haha. Ternyata dari Seonbawi ke apartemennya tidaklah jauh, kami hanya naik bus dan melewati antar 2 atau 3 halte, aku lupa. Ohya, bagi kalian yang baru saja naik subway dan akan melanjutkan perjalanan dengan bus, nanti saat akan tap T-Money ke bus tidak akan dikenakan charge selama memang masih dalam jangka 30 menit dihitung dari kalian tap keluar subway. Jadi usahakan manfaatkan waktu semaksimal mungkin hhi. Kalau di bus Seoul, sama seperti di Subway masuk dan keluar kita harus tap T-Money yaaa. Berbeda dengan bus di Busan yang cukup tap saat masuk saja, kecuali jika kalian akan transfer maka harus tap saat keluar 🙂

Sampai di rumah Jieun kami sudah disambut oleh ibunya. Jieun punya adik cowok yang juga masih kuliah, namun saat kami baru sampai di Apartemen, ia belum pulang dari kampus. Ibu Jieun sangat ramah sama seperti Jieun. Ia memasakkan makan malam untuk kami. Huaaa… dari luar sudah tercium wangi masakan ibu Jieun. Nyam! Setelah merapikan koper kami, kami akhirnya makan. Jieun menjelaskan satu-satu makanan yang dihidangkan di atas meja. Beberapa makanan sudah pernah aku makan di Mujigae wkwk seperti Bulgogi, Kimchi. Saat suapan pertama, huaaa! Masakan mama Jieun enak banget! Aku juga sangat suka nasi di Korea, pulen gitu. Bulgoginya enak! Semua enak! Bahkan mama Jieun masak dadar gulung aja dadar gulungnya enak banget. Beda deh.

DSC_0328[1]
Ditengah itu sambel yang gak ada pedas-pedasnya sama sekali. Rasanya manis :’
Hiyaaa… Hari pertama kami akhirnya ditutup dengan hamdalah usai menyantap masakan mama Jiuen hhi

Happy traveling!

Nur Aulia

Instagram : @nuraulia25

Twitter : @nurauliaaa

Facebook: Nur Aulia

 

 

 

Advertisements

Author:

Saat ini sedang menempuh pendidikan di Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia. Merupakan pecinta buku, jalan-jalan dan secangkir kopi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s